alexametrics
Kamis, 09 Apr 2020
radarbojonegoro
Home > Lamongan
icon featured
Lamongan

Dua Bulan Bertambah 250 ODGJ

05 Februari 2020, 16: 45: 02 WIB | editor : Ebiet A. Mubarok

Dua Bulan Bertambah 250 ODGJ

(Ainur Ochiem/Jawa Pos Radar Bojonegoro)

Share this      

LAMONGAN, Radar Lamongan - Jumlah penderita orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) di Lamongan terus bertambah. Berdasarkan data Dinas Kesehatan (Dinkes) Lamongan, November 2019 ditemukan 2.801 orang. Sedangkan di Desember dan Januari, terdata tambahan 250 orang. 

Sehingga, ODGJ yang mendapat pendampingan jumlahnya 3.051 orang. Kepala Dinkes Lamongan Taufik Hidayat menjelaskan, setiap bulan ada tambahan penderita dari temuan program dinas. 

Versi dia, penderita bisa segera ditangani sesuai kebutuhannya. Mereka dapat disembuhkan dengan obat dan terapi. ‘’Tidak sedikit ODGJ yang masih wajib minum obat tapi sudah ikut bekerja di masyarakat dan itu tidak berbahaya. Karena mereka sudah tahu kapan harus minum obatnya,” jelasnya. 

Menurut dia, puskesmas sudah menyediakan layanan konsultasi. Gejala ODGJ bisa dikenali dengan beberapa faktor. Salah satunya, bawaan dari lahir. Ketika orang tuanya sudah dinyatakan positif, maka sebaiknya sang anak segera diperiksakan. Taufik mendata jumlah kasus yang disebabkan genetik cenderung kecil. 

Kasus ODGJ yang besar disebabkan tekanan atau stres dalam kehidupan. Penderita mengalami depresi berkepanjangan karena tekanan dari lingkungan tempat tinggal, keluarga, pekerjaan, atau faktor sosial lainnya. Jika tidak segera diketahui, maka bisa memicu percobaan bunuh diri. 

Taufik menuturkan, stres berkepanjangan sangat berbahaya. Awalnya, mereka masuk fase orang dengan masalah khusus (ODMK). Saat ODMK ini harus mendapat pendampingan supaya tidak meningkat ke fase ODGJ. Dinkes kesulitan untuk menemukan kasus ODMK di lapangan. Penyebabnya, masyarakat malu untuk memeriksakan atau sekedar berkonsultasi kepada petugas kesehatan yang sudah dilatih. Akibatnya, kasus yang sering ditemukan sudah memasuki fase ODGJ.

(bj/rka/yan/bet/JPR)

 TOP
 
 
 
 

Subscribe

E-Paper
Follow us and never miss the news
©2017 PT Jawa Pos Group Multimedia