alexametrics
26.5 C
Bojonegoro
Thursday, May 26, 2022

Zelenskyy: Berunding dengan Rusia Berat

KIEV, Radar Bojonegoro – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada Rabu mengungkapkan bahwa perundingan dengan Rusia, untuk mengakhiri perang, berat dan kadang-kadang diwarnai konfrontasi.

Namun, kata Zelenskyy, pembicaraan perdamaian itu sedikit demi sedikit menghasilkan kemajuan.

Kendati para perunding Rusia dan Ukraina terus melakukan pembicaraan secara berkala, kedua pihak mengatakan masih jauh untuk mencapai kesepakatan apa pun.

“Kami terus melancarkan upaya pada berbagai tingkat untuk mengajak Rusia bergerak menuju perdamaian … perwakilan Ukraina berpartisipasi dalam pembicaraan yang berlangsung secara virtual setiap hari,” kata Zelenskyy.

“Sangat sulit, kadang-kadang terjadi konfrontasi… Tapi selangkah demi selangkah bergerak maju,” ujarnya.

Saat menyampaikan pidato melalui video pada Rabu dini hari, ia juga menyebutkan bahwa 100.000 orang saat ini tinggal di kota Mariupol yang terkepung.

Baca Juga :  AS Berlakukan Sanksi Terhadap Putin dan Pemimpin Lain Rusia

Orang-orang tersebut, kata Zelenskyy, hidup dalam kondisi kemanusiaan yang tak layak, tanpa makanan, air, ataupun obat-obatan.

“Saat ini, ada sekitar 100.000 orang di kota itu, hidup dengan kondisi yang tidak manusiawi, betul-betul terkepung, tanpa makanan, tanpa air, tanpa obat-obatan, rawan terkena gempuran artileri, rawan terkena bombardemen,” kata Zelenskyy.

Ia juga menuding pasukan Rusia yang melancarkan serangan ke Mariupol mengadang upaya evakuasi warga sipil dari kota tersebut. (Antara News)

KIEV, Radar Bojonegoro – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada Rabu mengungkapkan bahwa perundingan dengan Rusia, untuk mengakhiri perang, berat dan kadang-kadang diwarnai konfrontasi.

Namun, kata Zelenskyy, pembicaraan perdamaian itu sedikit demi sedikit menghasilkan kemajuan.

Kendati para perunding Rusia dan Ukraina terus melakukan pembicaraan secara berkala, kedua pihak mengatakan masih jauh untuk mencapai kesepakatan apa pun.

“Kami terus melancarkan upaya pada berbagai tingkat untuk mengajak Rusia bergerak menuju perdamaian … perwakilan Ukraina berpartisipasi dalam pembicaraan yang berlangsung secara virtual setiap hari,” kata Zelenskyy.

“Sangat sulit, kadang-kadang terjadi konfrontasi… Tapi selangkah demi selangkah bergerak maju,” ujarnya.

Saat menyampaikan pidato melalui video pada Rabu dini hari, ia juga menyebutkan bahwa 100.000 orang saat ini tinggal di kota Mariupol yang terkepung.

Baca Juga :  Australia Gulirkan Dosis Keempat Vaksin COVID-19

Orang-orang tersebut, kata Zelenskyy, hidup dalam kondisi kemanusiaan yang tak layak, tanpa makanan, air, ataupun obat-obatan.

“Saat ini, ada sekitar 100.000 orang di kota itu, hidup dengan kondisi yang tidak manusiawi, betul-betul terkepung, tanpa makanan, tanpa air, tanpa obat-obatan, rawan terkena gempuran artileri, rawan terkena bombardemen,” kata Zelenskyy.

Ia juga menuding pasukan Rusia yang melancarkan serangan ke Mariupol mengadang upaya evakuasi warga sipil dari kota tersebut. (Antara News)

Artikel Terkait

Most Read

18 Kades Dimintai Keterangan Panwaskab

Tabrakan, Lima Penumpang Angkot Luka

Dana Pembersihan Diserahkan Kecamatan

Mainan Ayunan Rusak

Artikel Terbaru


/