alexametrics
29.6 C
Bojonegoro
Sunday, May 22, 2022

Berkas Perkara Migor Dioplos Air Masuk Kejari Lamongan

LAMONGAN, Radar Lamongan – Masih ingat dengan kasus beli minyak goreng di Pasar Agrobis Babat tapi mendapatkan migor bercampur air? Berkas perkara dengan tersangka Alvi Naim, 25, asal Desa Pejambon, Kecamatan Sumberejo, Bojonegoro itu baru dilimpahkan ke Kejari Lamongan.

 

 

‘’Berkas hari ini (kemarin, Red) baru masuk ke ruangan pimpinan,’’ ujar Kasi Pidum Kejari Lamongan, Agung Rokhianwan.

 

Dia belum tahu berkas itu turun ke siapa nantinya. ‘’Saya mohon sabar lebih dulu karena berkas berada di ruangan pimpinan, masih menunggu,’’ imbuhnya.

 

Seperti diberitakan, kasus ini melibatkan dua orang. Selain  Alvi Naim, juga Ac, 34, asal Bojonegoro. Ac yang menjadi otak penjualan migor bercampur air itu dinyatakan daftar pencarian orang.

Baca Juga :  Poduksi Pertanian VS Kesejahteraan Petani

 

Sementara korban dari penipuan migor curah ini,  Siti Fatimah, 58, asal Jl Kapten Tendean, Desa Ledok Kulon, Kecamatan Bojonegoro.

 

Modusnya, kedua tersangka menawarkan migor curah kepada korban di Pasar Agrobis Babat saat malam. Karena langka, korban yang membutuhkan migor untuk menggoreng tahu dagangannya, setuju dengan harga Rp 14.600 per liter.

 

Tersangka lalu mengambil 4 jeriken. Per jeriken berisi 30 liter. Namun, saat hendak digunakan, migor itu diketahui bercampur banyak air di jiriken biru tersebut. Kasus ini dilaporkan ke Polsek Babat. Polisi kemudian menyelidiki modal CCTV di lokasi kejadian.

 

Alvi Naim di hadapan polisi wakti itu mengatakan, kali pertama dirinya diajak temannya untuk menjual migor asli. Setelah mengetahui migor sulit dicari, temannya mempunyai ide untuk dicampur dengan air. Satu jiriken yang berisi 30 liter, isinya satu liter migor dan 29 liter air bersih. ‘’Kalau saya, satu hari diberikan uang Rp 100 ribu,’’ katanya. (mal/yan)

Baca Juga :  Bawa Senpi, Sasaran Rampok Rumah Mewah di Bojonegoro

LAMONGAN, Radar Lamongan – Masih ingat dengan kasus beli minyak goreng di Pasar Agrobis Babat tapi mendapatkan migor bercampur air? Berkas perkara dengan tersangka Alvi Naim, 25, asal Desa Pejambon, Kecamatan Sumberejo, Bojonegoro itu baru dilimpahkan ke Kejari Lamongan.

 

 

‘’Berkas hari ini (kemarin, Red) baru masuk ke ruangan pimpinan,’’ ujar Kasi Pidum Kejari Lamongan, Agung Rokhianwan.

 

Dia belum tahu berkas itu turun ke siapa nantinya. ‘’Saya mohon sabar lebih dulu karena berkas berada di ruangan pimpinan, masih menunggu,’’ imbuhnya.

 

Seperti diberitakan, kasus ini melibatkan dua orang. Selain  Alvi Naim, juga Ac, 34, asal Bojonegoro. Ac yang menjadi otak penjualan migor bercampur air itu dinyatakan daftar pencarian orang.

Baca Juga :  Korban Mendesak Uang Kembali

 

Sementara korban dari penipuan migor curah ini,  Siti Fatimah, 58, asal Jl Kapten Tendean, Desa Ledok Kulon, Kecamatan Bojonegoro.

 

Modusnya, kedua tersangka menawarkan migor curah kepada korban di Pasar Agrobis Babat saat malam. Karena langka, korban yang membutuhkan migor untuk menggoreng tahu dagangannya, setuju dengan harga Rp 14.600 per liter.

 

Tersangka lalu mengambil 4 jeriken. Per jeriken berisi 30 liter. Namun, saat hendak digunakan, migor itu diketahui bercampur banyak air di jiriken biru tersebut. Kasus ini dilaporkan ke Polsek Babat. Polisi kemudian menyelidiki modal CCTV di lokasi kejadian.

 

Alvi Naim di hadapan polisi wakti itu mengatakan, kali pertama dirinya diajak temannya untuk menjual migor asli. Setelah mengetahui migor sulit dicari, temannya mempunyai ide untuk dicampur dengan air. Satu jiriken yang berisi 30 liter, isinya satu liter migor dan 29 liter air bersih. ‘’Kalau saya, satu hari diberikan uang Rp 100 ribu,’’ katanya. (mal/yan)

Baca Juga :  PAD Fasilitas Olahraga Terancam Tak Tercapai

Artikel Terkait

Most Read

Olahraga Sembuhkan Sakit Tifusnya

Dompet Kades Lebih Tebal

Sebulan Beroperasi, Masih Sepi

Lihat Kolam, Ingin Berenang

Artikel Terbaru

Dari Dangdut ke Salawat

Mampu Berbuah Lebih Cepat

Anak Desa Harus Semangat Kuliah


/