alexametrics
24.4 C
Bojonegoro
Thursday, June 30, 2022

Pagu 41 SMPN Tidak Terpenuhi

SMPN di Bojonegoro Desak Disdik Beri Solusi

BOJONEGORO, Radar Bojonegoro – Penerimaan peserta didik baru (PPDB) jenjang SMPN jalur zonasi berakhir kemarin (20/5). Namun masih banyak pagu SMPN belum terpenuhi. Dari 49 SMPN, hanya delapan SMPN mampu mencapai pagu.

 

Bahkan, SMPN 1 Bojonegoro belum memenuhi pagu. Pihak SMPN mendesak Dinas Pendidikan (Disdik) Bojonegoro memberikan solusi. Seperti perpanjangan waktu pendaftaran maupun solusi lainnya. Sehingga tidak berulang di tahun berikutnya.

 

Kepala SMPN 6 Bojonegoro Sarwo Edi mengatakan, jalur zonasi tahun ini sekolahnya baru memperoleh sekitar 126 siswa. Sehingga belum mampu memenuhi pagu, juga sisa masih banyak. “Masih kurang 77 siswa,” ungkapnya kemarin.

 

Sarwo Edi menjelaskan, pendaftar PPDB tahun ini justru menurun dibanding tahun lalu. Pada 2021 sekolahnya mampu memperoleh 222 siswa dari jalur zonasi. Bahkan banyak SMPN tidak terpenuhi pagunya.

Baca Juga :  Tim Masev PJO TMMD ke-110 Tinjau TMMD di Wilayah Kodim 0813 Bojonegoro

 

Berkaca hasil PPDB tahun ini, menurut Sarwo Edi, perlu ada solusi tepat. Terutama dari disdik, salah satunya perpanjangan waktu pendaftaran. “Sekolah sudah berusaha maksimal,” ujarnya.

 

Kepala SMPN 5 Bojonegoro Zamroni menjelaskan, memperpanjang waktu pendaftaran PPDB bisa menjadi solusi dilakukan. Sebab masih banyak SMPN belum memenuhi pagunya. “Kami mendukung (PPDB) diperpanjang,” ungkap wakil ketua musyawarah kerja kepala sekolah (MKKS) SMPN Bojonegoro. (irv/rij)

BOJONEGORO, Radar Bojonegoro – Penerimaan peserta didik baru (PPDB) jenjang SMPN jalur zonasi berakhir kemarin (20/5). Namun masih banyak pagu SMPN belum terpenuhi. Dari 49 SMPN, hanya delapan SMPN mampu mencapai pagu.

 

Bahkan, SMPN 1 Bojonegoro belum memenuhi pagu. Pihak SMPN mendesak Dinas Pendidikan (Disdik) Bojonegoro memberikan solusi. Seperti perpanjangan waktu pendaftaran maupun solusi lainnya. Sehingga tidak berulang di tahun berikutnya.

 

Kepala SMPN 6 Bojonegoro Sarwo Edi mengatakan, jalur zonasi tahun ini sekolahnya baru memperoleh sekitar 126 siswa. Sehingga belum mampu memenuhi pagu, juga sisa masih banyak. “Masih kurang 77 siswa,” ungkapnya kemarin.

 

Sarwo Edi menjelaskan, pendaftar PPDB tahun ini justru menurun dibanding tahun lalu. Pada 2021 sekolahnya mampu memperoleh 222 siswa dari jalur zonasi. Bahkan banyak SMPN tidak terpenuhi pagunya.

Baca Juga :  Gegara Jersey Tertukar, Persibo Bojonegoro Disanksi Kalah 0-3

 

Berkaca hasil PPDB tahun ini, menurut Sarwo Edi, perlu ada solusi tepat. Terutama dari disdik, salah satunya perpanjangan waktu pendaftaran. “Sekolah sudah berusaha maksimal,” ujarnya.

 

Kepala SMPN 5 Bojonegoro Zamroni menjelaskan, memperpanjang waktu pendaftaran PPDB bisa menjadi solusi dilakukan. Sebab masih banyak SMPN belum memenuhi pagunya. “Kami mendukung (PPDB) diperpanjang,” ungkap wakil ketua musyawarah kerja kepala sekolah (MKKS) SMPN Bojonegoro. (irv/rij)

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru


/