alexametrics
29.7 C
Bojonegoro
Wednesday, August 10, 2022

si tongkol tangguh hasil hebat, kepada petani Jawa Tengah & Jawa Timur

Tuban, Radar Tuban – 4 Maret 2020. Menyambut musim tanam di lahan tadah hujan kali ini di Jawa Timur dan Jawa Tengah, Corteva Agriscience™ mengenalkan salah satu produk terbaiknya, P32 Singa, di Tuban Jawa Timur. Acara yang dinamai SINGA TOUR ini diadakan untuk mengenalkan P32 Singa kepada para petani yang hadir dari Jawa Tengah dan Jawa Timur.
Seperti singa yang mempunyai kemampuan ber­tahan di habitat yang ekstrim, P32 Singa adalah jagung hibrida yang mampu tumbuh optimal dalam kondisi pengairan terbatas, memiliki akar yang kuat dan batang yang ko­koh sehingga tahan terhadap kerobohan.
Warna biji merahnya dan kadar air yang rendah saat panen sangat disukai oleh para penebas jagung dan industri pakan ternak. De­ngan potensi hasil mencapai 13,4 Ton/Ha pipilan kering, P32 Singa dapat diandalkan dalam memberikan produktivitas ter­baik dan menjaga kesejahteraan petani jagung. P32 Singa juga cukup toleran terhadap serangan bulai karena selain sifat ge­ne­tiknya plus penambahan perla­kuan benih yang membuat petani semakin percaya diri menanam jagung Singa ini.
Kehadiran Jagung P32 Singa ini semakin nampak gigitannya ketika para petani di Tuban berbondong-bondong meng­hadiri acara Mini Expo P32 Singa yang diadakan di desa Montong. Tidak hanya melihat performa tanaman jagung Singa, sebagian besar dari mereka langsung membeli benih P32 Singa yang performanya tampil menge­sankan di acara tersebut.
Bapak Tarmani, salah satu pe­nebas jagung Tuban yang sudah pernah menanam P32 Singa mengatakan bahwa jagung Singa ini sangat memuaskan karena bisa memenuhi harapan para petani jagung dan disukai para penebas jagung di Tuban. ”P32 Singa daya tumbuhnya sangat baik, rendemennya mencapai 85%, dan cukup toleran terhadap serangan bulai.” Tentunya hibrida ini semakin cocok dengan petani di Jawa yang memiliki kebiasaan untuk menyimpan lama hasil panennya karena kadar airnya rendah dan tidak mudah busuk. “Kadar air P32 Singa saat panen cukup rendah, ini mengun­tung­kan buat kami” tambahnya.
Slamet Raharjo, Marketing Manager – Seeds, Corteva Agris­cience™ mengatakan ”Corteva Agriscience™ berkomitmen pe­nuh mendukung Ketahanan Pangan Nasional melalui varietas unggul jagung terbaiknya. Riset kami terus berupaya mencari produk-produk yang sesuai dengan kebutuhan petani di Indonesia, salah satunya adalah P32 Singa. Hibrida dengan umur panen yang relatif cepat ini memiliki rendemen diatas 80% serta kadar air panen yang ren­dah yang sangat disukai oleh para penebas/pengepul jagung. Menghadapi musim tanam ini, P32 Singa sangat cocok ditanam di lahan tadah hujan.”
Jagung Pioneer adalah tanaman yang tepat untuk ditanam di area tadah hujan pada musim ini, tanaman sehat kuat, peme­liharaan minimal dan harga jual cukup bersaing.
Corteva Agriscience™ berko­mi­tmen juga untuk memberikan pendampingan kepada petani agar produksi jagung dapat meningkat dan swasembada ja­gung di dalam negeri dapat ter­penuhi. Dengan demikian, kese­jahteraan petani dapat tercapai melalui pember­dayaan masyarakat pedesaan.

Baca Juga :  Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE)

Mengendalikan Ulat Grayak pada Jagung
Dalam acara kunjungan lapang SINGA TOUR di Tuban kali ini, Corteva Agriscience™ (NYSE: CTVA) juga memperkenalkan solusi pengendalian hama baru kepada para petani jagung In­donesia, sesuai dengan Ke­putusan Menteri Pertanian Re­publik Indonesia yang me­nyetujui pen­daftaran label Spinetoram 120 SC untuk me­lindungi tanaman jagung dari kerusakan akibat serangan hama ulat grayak (fall armyworm). Spinetoram 120 SC diper­da­gangkan di Indonesia dengan nama insektisida Endure®.
“Dengan terdaftarnya peng­gunaan insektisida Endure® ini untuk mengendalikan serangan ulat grayak pada tanaman jagung (fall armyworm), Corteva dapat me­nawarkan produk yang ber­kelanjutan dan memiliki perfoma tinggi kepada para pe­tani di seluruh Indonesia. Se­bagai bagian dari pendekatan Pengendalian Hama Terpadu, insektisida En­dure® secara efektif melindungi tanaman jagung dari hama yang sangat rakus dan sangat merusak. Fokus kami saat ini adalah untuk memastikan bahwa solusi ini dapat segera tersedia bagi para petani yang sangat mem­butuhkannya,” ujar Ibu Rachel Lomibao, Commercial Unit Leader, Indonesia dan Malaysia, Corteva Agriscience.

Baca Juga :  Indonesia dan Singapura Eratkan Kerja Sama Pariwisata dan Transisi Energi

Tentang Corteva Agriscience
Corteva Agriscience™ menye­diakan portofolio terlengkap dalam industri pertanian bagi para petani di seluruh dunia un­tuk meningkatkan hasil panen dan profitabilitas secara mak­simal – termasuk beberapa merek terkenal sekaligus pemenang penghargaan produk perlin­dungan tanaman dalam industri pertanian yaitu bibit Pioneer®, Granular®, dan Brevant™ – mem­bawa berbagai produk baru ke pasaran melalui strateginya yang kuat dalam penemuan bahan aktif dan teknologi. Perusahaan ini berkomitmen untuk berkerja sama dengan para pihak terkait di seluruh sistem tatanan pangan dalam rangka memenuhi janjinya untuk meningkatkan kualitas hidup para produsen dan kon­sumen, memastikan adanya kemajuan bagi generasi yang akan datang. Corteva Agriscience menjadi perusahaan publik yang independen pada tanggal 1 Juni 2019, dimana sebelumnya adalah Divisi Pertanian dari DowDuPont. Informasi selengkapnya dapat diperoleh di corteva.id. (*)

Tuban, Radar Tuban – 4 Maret 2020. Menyambut musim tanam di lahan tadah hujan kali ini di Jawa Timur dan Jawa Tengah, Corteva Agriscience™ mengenalkan salah satu produk terbaiknya, P32 Singa, di Tuban Jawa Timur. Acara yang dinamai SINGA TOUR ini diadakan untuk mengenalkan P32 Singa kepada para petani yang hadir dari Jawa Tengah dan Jawa Timur.
Seperti singa yang mempunyai kemampuan ber­tahan di habitat yang ekstrim, P32 Singa adalah jagung hibrida yang mampu tumbuh optimal dalam kondisi pengairan terbatas, memiliki akar yang kuat dan batang yang ko­koh sehingga tahan terhadap kerobohan.
Warna biji merahnya dan kadar air yang rendah saat panen sangat disukai oleh para penebas jagung dan industri pakan ternak. De­ngan potensi hasil mencapai 13,4 Ton/Ha pipilan kering, P32 Singa dapat diandalkan dalam memberikan produktivitas ter­baik dan menjaga kesejahteraan petani jagung. P32 Singa juga cukup toleran terhadap serangan bulai karena selain sifat ge­ne­tiknya plus penambahan perla­kuan benih yang membuat petani semakin percaya diri menanam jagung Singa ini.
Kehadiran Jagung P32 Singa ini semakin nampak gigitannya ketika para petani di Tuban berbondong-bondong meng­hadiri acara Mini Expo P32 Singa yang diadakan di desa Montong. Tidak hanya melihat performa tanaman jagung Singa, sebagian besar dari mereka langsung membeli benih P32 Singa yang performanya tampil menge­sankan di acara tersebut.
Bapak Tarmani, salah satu pe­nebas jagung Tuban yang sudah pernah menanam P32 Singa mengatakan bahwa jagung Singa ini sangat memuaskan karena bisa memenuhi harapan para petani jagung dan disukai para penebas jagung di Tuban. ”P32 Singa daya tumbuhnya sangat baik, rendemennya mencapai 85%, dan cukup toleran terhadap serangan bulai.” Tentunya hibrida ini semakin cocok dengan petani di Jawa yang memiliki kebiasaan untuk menyimpan lama hasil panennya karena kadar airnya rendah dan tidak mudah busuk. “Kadar air P32 Singa saat panen cukup rendah, ini mengun­tung­kan buat kami” tambahnya.
Slamet Raharjo, Marketing Manager – Seeds, Corteva Agris­cience™ mengatakan ”Corteva Agriscience™ berkomitmen pe­nuh mendukung Ketahanan Pangan Nasional melalui varietas unggul jagung terbaiknya. Riset kami terus berupaya mencari produk-produk yang sesuai dengan kebutuhan petani di Indonesia, salah satunya adalah P32 Singa. Hibrida dengan umur panen yang relatif cepat ini memiliki rendemen diatas 80% serta kadar air panen yang ren­dah yang sangat disukai oleh para penebas/pengepul jagung. Menghadapi musim tanam ini, P32 Singa sangat cocok ditanam di lahan tadah hujan.”
Jagung Pioneer adalah tanaman yang tepat untuk ditanam di area tadah hujan pada musim ini, tanaman sehat kuat, peme­liharaan minimal dan harga jual cukup bersaing.
Corteva Agriscience™ berko­mi­tmen juga untuk memberikan pendampingan kepada petani agar produksi jagung dapat meningkat dan swasembada ja­gung di dalam negeri dapat ter­penuhi. Dengan demikian, kese­jahteraan petani dapat tercapai melalui pember­dayaan masyarakat pedesaan.

Baca Juga :  Kasus Konsisten Menurun, Apakah Herd Immunity Mulai Terbentuk?

Mengendalikan Ulat Grayak pada Jagung
Dalam acara kunjungan lapang SINGA TOUR di Tuban kali ini, Corteva Agriscience™ (NYSE: CTVA) juga memperkenalkan solusi pengendalian hama baru kepada para petani jagung In­donesia, sesuai dengan Ke­putusan Menteri Pertanian Re­publik Indonesia yang me­nyetujui pen­daftaran label Spinetoram 120 SC untuk me­lindungi tanaman jagung dari kerusakan akibat serangan hama ulat grayak (fall armyworm). Spinetoram 120 SC diper­da­gangkan di Indonesia dengan nama insektisida Endure®.
“Dengan terdaftarnya peng­gunaan insektisida Endure® ini untuk mengendalikan serangan ulat grayak pada tanaman jagung (fall armyworm), Corteva dapat me­nawarkan produk yang ber­kelanjutan dan memiliki perfoma tinggi kepada para pe­tani di seluruh Indonesia. Se­bagai bagian dari pendekatan Pengendalian Hama Terpadu, insektisida En­dure® secara efektif melindungi tanaman jagung dari hama yang sangat rakus dan sangat merusak. Fokus kami saat ini adalah untuk memastikan bahwa solusi ini dapat segera tersedia bagi para petani yang sangat mem­butuhkannya,” ujar Ibu Rachel Lomibao, Commercial Unit Leader, Indonesia dan Malaysia, Corteva Agriscience.

Baca Juga :  Bupati Fathul Huda Kampanye Protokol Kesehatan dan Bagi-Bagi Masker

Tentang Corteva Agriscience
Corteva Agriscience™ menye­diakan portofolio terlengkap dalam industri pertanian bagi para petani di seluruh dunia un­tuk meningkatkan hasil panen dan profitabilitas secara mak­simal – termasuk beberapa merek terkenal sekaligus pemenang penghargaan produk perlin­dungan tanaman dalam industri pertanian yaitu bibit Pioneer®, Granular®, dan Brevant™ – mem­bawa berbagai produk baru ke pasaran melalui strateginya yang kuat dalam penemuan bahan aktif dan teknologi. Perusahaan ini berkomitmen untuk berkerja sama dengan para pihak terkait di seluruh sistem tatanan pangan dalam rangka memenuhi janjinya untuk meningkatkan kualitas hidup para produsen dan kon­sumen, memastikan adanya kemajuan bagi generasi yang akan datang. Corteva Agriscience menjadi perusahaan publik yang independen pada tanggal 1 Juni 2019, dimana sebelumnya adalah Divisi Pertanian dari DowDuPont. Informasi selengkapnya dapat diperoleh di corteva.id. (*)

Artikel Terkait

Most Read

Dibingungkan Titik Koordinat

Lagi, Amankan Tujuh Anjal

Duh, Sendirian Kerjakan USBN

Artikel Terbaru


/